<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d7660501\x26blogName\x3da+djaycoholyc+contemplation\x27s+places\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dSILVER\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://djaycoholyc.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://djaycoholyc.blogspot.com/\x26vt\x3d-5863611244073130484', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Thursday, January 26, 2006

IN MEMORIAM 22 APRIL 1963 - 26 JANUARI 2006

Image hosting by Photobucket


Bapak Yang Selalu Saya Banggakan Kita Telah Pergi MenghadapNya
Kini Telah Tenang Menjalani Kehidupan Berikutnya
Kini Telah Berhenti Melihat Rusaknya Dunia
Kini Bapak Telah Ke Nirwana Bersama Bidadari Surga

Bapak Yang Saya Hormati
Kini Bapak Telah Tahu Bagaimana Rasanya Senang
Kini Bapak Telah Tahu Bagaimana Rasanya Sakit
Kini Bapak Telah Tahu Bagaimana Rasanya Mati
Kini Bapak Telah Tahu Dunia Ini

Bapak,
Saya Akan Terus Berdoa
Untuk Bapak
Tak Lupa Ibu Yang Sudah Mendahului Bapak

Bapak,
Walau Bapak Bukan Orang Tua Kandung Saya
Saya Sudah Menganggap Bapak Sebagai Bapak Saya
Kita Bersama Mengarungi Hidup Ini
Bapak Mendorong Saya Untuk Selalu Tegar Menjalani Hidup
Bapak Selalu Mengingatkan Saya Akan Kematian
Kini Bapak Sudah Merasakannya

Terima Kasih Telah Menjadi Bagian Dari Hidup Saya Pak,
Selamat Tinggal
Selamat Jalan
Salam Buat Ibu Saya di Sana
Semoga Bapak Bertemu Dengan Kebahagiaan Sempurna
Bersama Ibu

Dari Yang Merasa Kehilangan,


Djay

djay menulis saat 1/26/2006 11:05:00 AM

|



Friday, January 20, 2006

nulis lagi....

entah kenapa gairah nulis gue bangkit lagi, berikut serinya:

Awan udah beranjak gelap, matahari udah tenggelam ke ufuk barat, gue masih aja disibukkan sama kerjaan gue yang gak ada habisnya, deadline yang bikin gue bete abis minggu ini, yah maklum lah cuma pegawai tingkat lima yang harus nurut ama pegawai tingkat empat. Hari ini udah hari ke-5 gue begadang buat kerjaan yang menyebalkan ini, gak kerasa udah jam 7, gue harus cepet-cepet cabut gak peduli kerjaan masih numpuk, intinya gue gak mau ngebatalin janji manis kali ini, sebelumnya gue pernah janji ama seorang cewek hasil searching di situs pertemanan terbesar di dunia, hasilnya nol, gue disibukkan ama pekerjaan yang harus selesai dan dianya gak mau nunggu gue barang semenit, wadduh cewek jaman sekarang sok disiplin deh, apa karena emansipasi yang udah meluas dikalangan eksekutif, dimana disiplin adalah ciri orang sukses, uhmm mana tau yak.. balik ke topik janji manis itu, kali ini gue dapet gebetan yang udah sama-sama kerja juga, tapi uniknya antara perusahaan gue dan perusahaan dia kerja masing-masing bersaing untuk ngedapetin pelanggan, wah wah konspirasi pribadi untuk keuntungan perusahaan nih, bisa saling berspionase buat ngeliat strategi masing-masing perusahaan, walah walah dalam pikiran gue sih gak sejauh itu, business is business, private is private, gak bisa ditolak lagi.

Dan detik inipun gue masih tetep gak tau, apakah janji kali ini bakal semulus janji manis yang lalu? Apakah gue bakal cocok ama cewek itu? Apakah cewek itu bakal suka am ague? Apakah gue bener-bener mau dateng ke janji manis part 2 itu? Apakah gue ganteng? Apakah gue…kok ngelantur yak hehehe, gue bener-bener berharap gue bisa jalin relationship ama nih cewek seterusnya, karena gue udah capek pacaran, yah walau pas jaman-jaman kuliah dulu gue biasa disebut “macan kampus” *halah julukan yang aneh, tapi pas gue udah masuk dalam lingkup pekerjaan gue ngerasa apa yang udah gue lakuin dulu-dulu ngerasa hampa, kosong aja dan gak ada artinya apa-apa, makanya gue bertekad ini harus yang terakhir, biar gue cepet kawin secara umur udah diatas rata-rata aer..banjir kali rata-rata aer, tapi tapi eh tetapi gue baru inget, kalo emang gue harus cabut, kerjaan gue siapa yang ngerjain yak…huhuuh andai saja saat ini ada dewa penolong berbentuk manusia ber-IQ tinggi dan ada disamping gue buat bantuin semua kerjaan gue saat ini, gue bakal berterima kasih bersujud bersembah ehh hiperbola banget yak, pokonya bakal gue kasih makan dia 3 kali sehari selama sebulan deh, demi sang pujaan nan cantik jelita, eitss ngomong-ngomong gue belum ngenalin diri gue, kebiasaan manusia Indonesia pada umumnya, ngoceh dulu baru kenalan, nama gue Satriyo Adhi Widjaya, biasa dipanggil rio, umur masih dalam bilangan 20-an, sekarang gue bekerja di bidang advertisement berskala internasional, bekerja di kawasan segitiga emas Jakarta, dan punya apartement pribadi di daerah dharmawangsa, cukup? Oh pasti mau tau kehidupan social gue?, secara singkat : menyedihkan, secara material keluarga gue emang kecukupan, bahkan bisa dibilang berlebihan, tapi kehidupan rumah tangga keluarga gue yang hancur berantakan, orang tua gue punya 4 anak, 2 cowok 2 cewek, anak pertama adalah cowok, sekarang dia jadi artis top ibukota, vokalis band terkena saat ini, dia udah menikah dan punya 2 anak namanya Rendi Pratama Widjaya, vokalis BAWANG Band, anak kedua cewek namanya Dwi Arianti Widjaya, seorang ibu rumah tangga dari suaminya yang bekerja sebagai konsultan di Semarang, lalu gue adalah anak ke-3, dan yang terakhir masih duduk di bangku SMA kelas 2, Reggy Catur Widjaya. Sejak lahir sampai umur 18 tahun gue ada di Semarang, bareng kakak gue yang cewe, adek gue dan nyokap, sejak umur 12 bokap ketahuan selingkuh sama temen sekantornya, maklum dia bos perusahaannya jadi gampang maenin pegawainya, dan sejak nyokap-bokap cerai di saat gue masih butuh-butuhnya kehangatan orang tua, gue sangat kecewa ama keputusan bokap buat ngeceraiin nyokap hanya demi wanita laen yang lebih montok, lebih oke, atau wanita itu pake pelet, waah out of my mind deh, hasilnya bokap pindah ke Jakarta barengan kakak cowok gue yang pemain band, dan gue beserta kaka cewek dan adek cewe gue tetep di Semarang, gue dan keluarga di Semarang hidup pas-pasan dan gue tau banget bokap dan kakak cowok gue bergelimang harta, gue gak kesel ama kaka gue yang berkeputusan ke Jakarta karena emang dia harus mewujudkan impian bandnya di kota metropolitan itu, tapi bokap yang bakal gue benci seumur hidup gue bahkan samapi detik ini, makanya saat ini gue di Jakarta dan gue tidak pernah mau tinggal bareng bokap, hanya sesekali saja bang Rendi yang dateng cuma ngejenguk dan nasehatin gue abis-abisan agar gue mau berdamai ama bokap, tapi gue masih saja menolak, tapi gue gak tau alesan apa sampe gue masih menolak, benci atau mati rasa!. Sampai nyokap menghadap Yang Kuasa, gue tahu bokap nyesel abis, saat pemakaman nyokap dia yang begitu histeris ditinggal istri tercintanya, kita berempat sampai sempet bengong, gak tau heran atau terharu, dan kakak serta adek gue serta merta memaafkan bokap begitu aja hanya karena nangis di nisan nyokap, entah apa yang terjadi sebulan setelah nyokap pergi, bokap udah gak berhubungan lagi dengan wanita penggoda itu, bahkan sampai 180 derajat perubahan bokap, dari yang jarang banget sholat, jadi sering sholat bahkan dia menggalakkan pengajian kata bang Rendi, sempet sih gue simpati ama bokap, tapi entah kenapa hati gue berkata “ini cuma sementara, dia bakal balik lagi kayak dulu”, tapi gelaja baliknya dia gak muncul-muncul. Dan kayaknya gue udah kepanjangan deh nyeritain isi keluarga gue, balik ke topik janji manis itu deh, gue masih memanjatkan doa agar ada orang yang mau ngebantuin, tapi lirak-lirik kanan-kiri kok gak ada orang yak, mana kantor dah gelap, serem lagiih, ya udah gue terpaksa ngelembur besok pagi-pagi biar kerjaan kelar senen lusa, hari ini hari jum’at masih ada 2 hari libur yang bisa gue pake kerja, duuuh lembur lagi lembur lagii.

djay menulis saat 1/20/2006 02:47:00 PM

|



Tuesday, January 17, 2006

inspirasi lagi...

setelah ngebaca blog temen, gue ngerasa inspirasi itu muncul lagi, gue gak tau apa ini sekedar ada dalam pikiran gue atau emang destiny gue, well kenapa tiba2 gue pengen bikin buku yak???
dweeeh...sok bersastra loe djay!! hiksss...
dah ahh jadi males nulisnya, :p, eh ya Maret ini Padi ke Papua loh :D, jadi siap2 jingkrak2

djay menulis saat 1/17/2006 09:39:00 AM

|



Monday, January 16, 2006

nyadar gak nyadar...

tau gak kalo selama di Papua itu :

1. Gak ada pengamen, gak nyadar juga sih selama 5 bulan gue di Jayapura dan makan malem di warung-warung tenda atau rumah makan gak ada satupun pengamen yang berkeliaran.

2. Gue jarang banget bangun kurang dari jam 8, ya iyalah secara tidur aja diatas jam 12 malem, untungnya kantor masuk jam setengah 9.

3. Makanannya itu-itu aja, kalo kata anak2 SP kena sindrom 4L deh kayaknya -Loe Lagi Loe Lagi :), yahh secara disini mahal juga ya makanan, jadi mang makanannya terbatas, dan kalo di Jakarta mungkin KFC kayaknya makanan yang mahal, itu gak berlaku di Jayapura, catet ya harga-harga berikut :

KFC Kombo 1 (2 Ayam + Nasi + Softdrink) = 26000 (termasuk PPN)

Nasi Lalapan Ikan Mujair + Es Jeruk = 30000

see, bayangin sendiri aja deeh!

4. Weekend is suck!, gak ada tempat kongkow yang asik, jadinya kantor lagi kantor lagi,,ughh!!!

Jadi, tertarik buat pindah ke Papua...mending jangan degh! :p


djay menulis saat 1/16/2006 09:37:00 AM

|



Friday, January 13, 2006

sekedar membagi....


Sebuah prolog yang mengantarkan gue berani menulis apa yang gue rasakan, apa yang gue nyatakan, gue juga sebenernya masih bingung dengan apa yang harus gue tulis disini, bagaimana gue jadi suka ama Padi? Bagaimana Padi bisa menginspirasikan penuh kehidupan gue? Memang beberapa pertanyaan di dunia ini tidak perlu ada jawabannya tapi hanya perlu pemahaman hati untuk memantapkan jawaban itu sendiri, tanpa harus berkata-kata banyak.


Perjalanan ini gue mulai dari saat-saat sekolah dulu, tepatnya waktu ini kelas 2 STM, inikah titik awalnya gue suka ama Padi? Mungkin, berhasilkah Padi mempengaruhi hidup gue? Belum jelas waktu itu, inspirasi emang datang saat gue ada dalam kerumunan masalah, masalah-masalah hidup yang enggan jauh dari gue, mulai dari masalah dengan guru-guru sekolah, antar temen sekolah bahkan keluarga.


Gue suka ama satu cewek yang sampai saat ini pun bisa dibilang Kasih Tak Sampai, bukan karena gue gak mau mengungkapkan, tapi ada semacam ketakutan tersendiri saat gue harus mengucapkan “Teduhkanlah hatiku, lelahkan jiwaku duhai engkau Cahaya Mataku”, gue bukan tipe sinikal yang harus megucapkan kata-kata roman untuk menyatakan cinta, lirik-lirik Padi-lah yang mewakili itu, “Tetaplah menjadi bintang di langit”, “Mahadewi resapkan nilainya”, atau sejenisnya, tapi sayangnya di sebelah kanan gue ada sobat gue yang bergumam “Sobat maafkan aku mencintainya, aku tak bermaksud membuatmu…”, kecewa banget saat tau sobat baik gue hampir berhasil merebut cewe yang gue sayangi, sejak itulah syair-syair Padi terus mengalir dalam darah Hitam gue, dalam keRapuhan hati gue, seakan-akan Menanti Sebuah Jawaban di hati kalau syair inilah yang cocok menjadi Soundtrack kehidupan gue, dan hasilnya sampai saat ini cewe itu belum bias memutuskan gue atau sobat gue itu!


Ngomong-ngomong tentang Padi, konser pertama yang gue datengin langsung adalah Konser di Budi Luhur Oktober 2004, waktu itu gue bela-belain dateng kesana padahal waktu itu gue harus kerja, yak sedikit bolos kan gak papa toh!, ketemu sama SobatPadi yang rupanya bisa memberikan semangat dan adrenaline baru bagi kehidupan gelap gue, seolah-olah saat ada mereka Ketakjuban atas kehidupan yang bersahabat menjadi kenyataan dan selalu gue tunggu dan gue menanti keajaiban itu sampai kapanpun.


Tahun 2005 gue harus cabut dari Jakarta menuju Makassar, awalnya gue bete banget, Makassar jauh dari peradaban, it’s my first impression about Makatte, tapi setelah nyampe kesana, rupanya gak jauh beda ama Jakarta, malah lebih nyaman di sana, salah satu Dharma Wanita Padi pernah akan mengajak gue untuk berlebaran disana barengan mas Fadly tentunya, namun saying disayang sebelum Lebaran gue harus cabut lagi ke Indonesia Timur a.k.a Papua, shock!! Pastinya, tapi inilah hidup, gue harus nerusin kehidupan ini karena keputusan ini bukanlah Akhir Dunia!, gue udah 6 bulan berada di Papua, dan kejutan lainnya, gue dibawain buku Padi lengkap dengan Tanda Tangan semua personil Padi, it’s amazed for me!


Akhirnya gue hanya bisa berharap Padi terus menjadi inspirasi gue dalam menjalankan beratnya hidup ini, menerobos gelap kehidupan melalui lingkarang kehidupan yang ada, dan gue berharap Padi memberikan karya yang jujur, karena kejujuran adalah segalanya di kehidupan ini, semoga semuanya begitu indah dan selalu indah!

djay menulis saat 1/13/2006 03:19:00 PM

|



Thursday, January 05, 2006

harapan


harapan untuk menjadi orang yang lebih baik, memang selalu ada dalam diri saya setiap saat, tetapi sangat susah ya untuk merealisasikannya, memang harapan yang muncul dari setiap detik perlakuan terhadap kehidupan ini selalu menderu dalam keinginan yang besar,

harapan yang baik akan muncul tanpa sadar dan tidak direncanakan, harapan yang burukpun tiba-tiba datang tanpa permisi yang telah meluluhlantahkan segala ingatan akan kehidupan, harapan bukan berarti kehidupan, tapi harapan adalah keinginan

masih berharap akan kehidupan

atau berharap pada keinginan?

masih saja berharap tanpa berusaha!


djay menulis saat 1/05/2006 09:08:00 AM

|



Tuesday, January 03, 2006

saat hidup adalah pilihan?
pasti kita pernah mengalami semua pilihan-pilihan yang terbaik dalam hidup kita masing-masing, contohnya saya dari kecil saya diharuskan memilih sesuatu yang mungkin kedua-duanya adalah pilihan yang terbaik,
memilih mainan monopoli atau gamewatch?
waktu itu saya memilih gamewatch, tetapi bapak memberikan monopoli seminggu kemudian.
memilih sunat atau tidak sunat?
jelas saya milih sunat untuk alasan kesehatan, meskipun saya harus meraung-raung menangis saat jarum suntik menempel di pantat saya
memilih smp favorit atau smp terdekat?
pilihan yang susah waktu itu, disaat saya pengen tampil keren di depan teman2 sekampung saya harus milih sekolah favorit, toh NEM saya waktu itu tinggi, tapi gengsi itu diredam dengan jauhnya sekolah itu dari rumah saya, mengingat saya juga belum bisa mengendarai sepeda waktu itu, alhasil saya terpaksa memilih sekolah terdekat, namun 2 minggu kemudian saya bisa mengendarai sepeda berkat kerja keras masuk got dan lainnya, pilihan yang menarik menurut saya.
kembali memilih sekolah, antara SMU atau STM?
inilah titik awal dari semua kehidupan yang saya lalui sekarang, kadang saya memikirkan "andai saja saya masuk SMU pasti saya engga bakal bisa kerja di perusahaan ini", untungnya Allah memberikan petunjuk yang benar menurut hemat saya, STMlah jawabannya, dengan satu syarat saya harus bisa bekerja seselesainya sekolah, toh buat apa belajar teknis kalau tidak dimanfaatkan langsung, kalau selanjutnya harus kuliah, kenapa orang tua saya berhambur uang banyak dari sekolah saya di STM, but it's life, pilihan lagi.
memilih berhenti menjadi tenaga magang atau terus menjadi tenaga kontrak?
tidak ada keraguan saat saya memilih langkah ini, walau saya harus menjadi tenaga kontrak, tapi saya bisa membiayai hidup saya sendiri bahkan hidup keluarga saya, walau cuma beberapa persen saja, dan ini juga yang menjadi pertimbangan saya dalam hidup.
memilih menjadi tenaga kontrak dengan tetap berdomisili di jakarta atau pegawai tetap tapi harus ke Papua?
hidup ini sulit, tapi sesulit apapun Allah telah membuat pilihan untuk kita pilih sesuai hati, dan dalam memilih pilihan ini saya benar2 bimbang, saya takut akan sesuatu yang seharusnya tidak saya takutkan, alhasil dengan Bismillah saya memilih pilihan kedua, sampaai saat ini saya belum menyesal akan pilihan yang saya pilih itu.
memilih menjadi kanan atau menjadi kiri?
ini pilihan yang sangat sulit, saya tidak munafik, ada benih2 "kiri" dalam diri saya, saya akui itu, namun terkadang sisi "kanan" muncul hampir setara mengalahkan "kiri", kebinguan akan identitas diri sering saya alami, kekacauan batin yang berujung dengan hidup yang porak poranda, dalam hal ini saya masih belum bisa memutuskan pilihan itu, mungkin saat ini saya masih netral.
dan apa pilihan hidup anda?
jawabannya ada pada diri anda?
selamat memilih kehidupan
selamat memilih misteri di tahun baru ini
dari saya
selamat tahun baru 2006
tahun penuh misteri

djay menulis saat 1/03/2006 03:32:00 PM

|



Saya




nama-djay
umur-21tahun
rumah-tegal-jakarta-makassar-jayapura

Kesukaanku

musik-pop,attractive music,soul,soft rock
film-thriller,adventure,classic,epic,cartoon
book-left handbook
band-padi,gigi,sheila on 7,peterpan,ada band,dewa(without dhani),linkin park,michael learn to rock
singer-glenn fredly,iwan fals,chrisye,ronan keating,josh groban
serial-smallville
read-supernova's thriller,dave pelzer's trilogy,pali arit diladang tebu,mengapa G30SPKI gagal?,gerakan 30 september:antara fakta dan rekayasa,komunisme:sebuah sejarah
handphone-n70,n1100canonpsa520

Merenung

Mengingat

July 2004
September 2004
October 2004
November 2004
December 2004
January 2005
February 2005
March 2005
April 2005
May 2005
June 2005
July 2005
August 2005
September 2005
October 2005
November 2005
December 2005
January 2006
July 2006
October 2006
November 2006
May 2008

Blogger Lainnya

abg ehhh..agb dengg
b3a
bru
chandra
dimdim
dj-okay
fritz
hitam|putih
kabul
koko
lusie
mamah yenni
mas is
mbak de'
mbak hotma
mbambee1
mbambee2
mya
onoooo
reni-ndut
sitta1
sitta2
syam
yogi
yuli-sp
widya


BlogFam

dwiagus
vi3
bee
bondet
el
novi
theshadow


Web Keren

beasiswa ke luar negeri
detik
djay
foto-foto
friendster
i-radio
indosat
intro djaycoholyc
intro ultah PADI ke-8
kahlil gibran's story
kompas
media indonesia
motogp
movie review
movie schedule
myspace
new technology
simba
official site linkin park
official site padi
sobatpadi
tiket kereta api
wiwid
kaskus


Quote

"Kita Diciptakan oleh Tuhan,dengan dua mata,dua telinga,dua tangan dan dua kaki,tapi Tuhan hanya menciptakan satu hati untuk kita agar kita menemukan hati yang lain,maka carilah hati itu (anymouse)"

Terima Kasihku

Layout by blogskins
Photo Design by ulead photo
Hosting by blogger
Re-direct Host by dot.TK
Blog Community by TopBlog Indonesia
Clock by Clock Link
Count Blogger by Rightstats
Commenting by HaloScan
Groups by
BlogFam Community


Solidaritas untuk anak Indonesia

Bicaralah....

Nama :
Blogger :
Berkata :
dipersembahkan oleh : oggix.com

Reminder

no schedulle today

Jayapura Saat Ini

Human Count

blog ini sudah dibuka
sejak january 2005